Overlord LN Volume 13 Chapter 1 Part 1 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
  • Translator : Scraba 

Pengepungan

Musim dingin masih panjang, sehingga udaranya sangat dingin. Namun, itu bukan kesulitan baginya berkat bulu yang menutupi tubuhnya. Tubuhnya terbalut kulit hitam yang berkilau, dan lapisan pakaian lain di atasnya merupakan sebuah perpaduan yang sangat baik. Dia tidak akan menggigil kedinginan, bahkan jika dia mengenakan armor pelat yang dipenuhi logam.

Namun, sekarang dia gemetar karena alasan yang berbeda.

Alasan itu adalah kemarahan.

Mungkin akan lebih tepat memanggil kemarahan yang luar biasa itu dengan kata “murka”.

Sebuah geraman rendah keluar dari dirinya, seperti seekor hewan karnivora yang melakukannya, dan kemudian dia mendecakkan lidahnya karena malu.

Bagi anggota rasnya – Zoastia – membuat suara binatang seperti itu adalah bukti bahwa dia tidak bisa mengendalikan emosinya; sebuah aib yang memalukan untuk orang dewasa.

Namun, itu hanya dalam batas spesiesnya saja.

Orang lain yang mendengar geraman yang keluar dari antara gigi tajamnya akan gemetar ketakutan atau terdiam karena ketakutan.

Dia membalikan pandangannya dari kota manusia yang baru saja dia lihat, dan kembali ke perkemahannya.

Bahkan jika komandan tertinggi mereka adalah Jaldabaoth, sang penguasa mereka yang memegang kekuatan yang luar biasa,tapi banyak perselisihan sia-sia yang masih terjadi setiap hari antara banyak ras yang berkumpul di bawah komandonya.

Kekuatan Aliansi Demihuman dibagi menjadi tiga kelompok utama.

Yang pertama adalah 40’000 pasukan yang bertempur dengan militer Holy Kingdom bagian Selatan.

Yang kedua adalah 50.000 pasukan yang bertanggung jawab untuk mengelola dan menjaga kamp yang menahan tahanan dari Holy Kingdom.

Yang ketiga adalah 10’000 pasukan yang bertanggung jawab untuk mengintai Holly Kingdom bagian Utara, memulihkan berbagai sumber daya, dan tugas-tugas lain.

Personil di sini terdiri dari 40’000 dari 50’000 pasukan yang dialokasikan untuk mengelola kamp penjara.

Itu wajar bahwa kamp mereka akan ramai, dengan jumlah yang ada. Namun, tidak ada yang berani menghalangi jalannya, sehingga dia tidak bisa berhenti atau bahkan memperlambat langkahnya.

Tentunya tidak ada seorang pun di dunia ini yang berani berdiri di jalan yang penuh dengan bongkahan batu yang besar.

Tak seorang pun di sini yang memiliki keberanian atau nyali untuk menyinggung perasaannya, mengingat aura yang mendominasi mengelilinginya.

Dia berjalan seolah-olah dia sendirian dijalur itu, dan segera sebuah tenda dengan hiasan khusus muncul.

Ada prajurit demihuman yang berdiri di depannya, tetapi mereka bukan penjaga. Mereka berdiri untuk memperhatikan perintah dari penghuni tenda. Dengan kata lain, mereka adalah pelayan.

Para pelayan itu gemetar ketika dia lewat di antara mereka dan dengan kasar menarik kain yang tergantung di atas pintu masuknya, dimana lima demihuman langsung melotot padanya.

Para demihuman yang ada di dalam dapat dihitung di antara mereka adalah top sepuluh anggota pasukan demihuman, kecuali iblis. Meskipun dia bisa merasakan tekanan dari tatapan mereka kepadanya, sikapnya tidak berubah sedikit pun.

Sebagai sesama anggota dari sepuluh makhluk itu, dia hanya tertawa dan terlihat mengisi salah satu kursi kosong. Dapat dikatakan, tubuh bagian bawahnya adalah tubuh hewan yang menunjukan bahwa duduk di kursi membuatnya lebih seperti berbaring.

Meskipun salah satu dari lima orang itu mengangguk ringan kepadanya, dia tidak menghiraukannya, matanya menatap tegas pada demihuman yang menduduki kursi tertinggi.

Demihuman tersebut adalah makhluk yang terlihat seperti ular yang telah tumbuh lengan.

Sisik-sisik di tubuhnya berkilau basah, memancarkan campuran warna yang aneh yang sesuai dengan julukannya “Sisik Pelangi”. Tidak hanya indah, kulit keras mereka dikatakan menyaingi Naga. Selain itu, ia memiliki ketahanan sihir tingkat tinggi dan dilengkapi dengan perisai besar dan armor lapis baja. Itulah salah satu faktor yang mengatakan bahwa dia seorang prajurit yang hebat, dapat dikatakan mungkin memenuhi syarat sebagai entitas terkuat di Perbukitan Abelion.

Demihuman ini adalah Roxu, seorang Nagaraja. Dia adalah demihuman yang telah ditunjuk menjadi komandan unit militer itu oleh Demon Emperor.

Terdapat di sampingnya adalah Trisula Penghisap yang kuat, yang terkenal sebagai senjata utamanya.
 [trident of dehydration]

“–Kenapa kita masih belum menyerang?”

Dia mengarahkan pertanyaan itu kepada Roxu dengan nada yang sangat tenang.

Sudah tiga hari penuh sejak mereka sampai di kota dimana perlawanan manusia yang menyedihkan yang telah mengambil alih. Tetapi bahkan tidak ada pertempuran sejak saat itu.

Table of Content

Please wait....
Disqus comment box is being loaded