Overlord LN Volume 13 Chapter 4 Part 1 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
  • Translator : Scraba 

Sang Penyelamat Bangsa

Pembebasan Kalinsha ternyata sangat sederhana.

Kombinasi dari Zerns meningkat dalam pemberontakan, kurangnya kekuatan demihuman dibandingkan dengan ukuran kota dan tidak adanya iblis untuk memerintah mereka, maka dari awal itu sudah dapat diputuskan. Tentu saja, ada banyak korban di kedua belah pihak, tetapi kerugian yang dialami oleh Pasukan Pembebasan Holy Kingdom sangat ringan mengingat mereka berhasil merebut kembali kota besar tersebut.

Salah satu alasan utama untuk itu adalah Neia, yang membawa Ultimate Shootingstar Super di punggungnya.

Tentu saja, CZ telah membantunya dari bayang-bayang, tetapi Neia dan busurnya yang spektakuler telah menjadi pemandangan yang megah yang telah menginspirasi banyak orang.

Dan, Neia pun berdiri di atas panggung itu dan dengan penuh semangat berbicara kepada para hadirin yang berkumpul di alun-alun.

Dia mengatakan kepada mereka: tidak ada raja yang lebih besar di dunia ini selain dari Sorcerer King.

Hal pertama yang dilakukan Neia setelah membebaskan Kalinsha adalah meminta dukungan agar bisa melakukan pencarian Sorcerer King.

Zern melakukan bagian mereka dan menanyai para tawanan demihuman tentang Bukit Abelion,tetapi dia masih sangat kekurangan sumber daya material, informasi, pengalaman, dan sejenisnya.

Akan menjadi satu hal jika mereka dapat mencoba sesering yang mereka suka, tetapi sulit untuk berulang kali mengirimkan kelompok pencarian dan tim penyelamat ke wilayah musuh. Dengan kata lain, mereka harus melakukannya dengan benar saat operasi pertama mereka. Karena itu, tidak ada persiapan yang cukup. Itulah mengapa dia memutuskan untuk memanfaatkan kenyataan bahwa banyak orang telah dibebaskan melalui pembebasan Kalinsha dan meminta bantuan mereka dalam berbagai hal.

Namun, orang-orang tidak secara sukarela membantu mereka saat diminta. Bahkan setelah merebut Kalinsha, masih ada banyak kota lain yang telah direbut musuh, serta banyak orang yang dikurung atau yang kehilangan keluarga mereka. Neia mencoba memanfaatkan mereka untuk mendapatkan keuntungan agar dapat membantu Sorcerer King untuk menggerakan hati mereka.

Namun, seiring bertambahnya jumlah penolong, isi dari pidatonya sedikit demi sedikit mulai berubah.

Orang-orang yang datang untuk mendengar Neia berbicara tentang Sorcerer King adalah orang-orang yang Sorcerer King pernah selamatkan. Mereka adalah orang-orang yang telah merasakan rasa sakit yang paling jelas dan yang sekarang ingin berpegang teguh pada makhluk yang kuat untuk menyembuhkan trauma emosional yang tersisa didalam jiwa mereka.

Mereka yang tahu tentang keagungan Sorcerer King bisa dianggap sebagai rekannya.

Itu adalah sifat kedua bagi Neia untuk menceritakan dengan senang hati tentang kebesaran Sorcerer King.

Secara bertahap, orang-orang yang tidak mengenal Sorcerer King mulai mengambil bagian juga. Itu adalah teman-teman dari mereka yang telah diselamatkan oleh Sorcerer King. Saat kata-kata itu tersebar, semakin banyak orang bahkan yang tidak ada hubungannya sama sekali datang untuk mendengarkan kata-kata Neia.

Dengan menggunakan visor-nya, Neia melontarkan ucapan ke orang-orang ini tentang keunggulan dari Sorcerer King selama pembebasan kota dan pertempuran dengan Jaldabaoth.

Dia tidak bisa berbicara seperti itu beberapa minggu yang lalu. Dia akan merasa tegang ditatap oleh mata penonton dan dia akan kehilangan kata-kata saat pikirannya kacau. Tapi setelah berbicara kepada orang banyak lagi dan lagi, dia akhirnya menyadari bahwa dia tidak perlu mengungkapkan pikirannya sendiri, dia hanya perlu melukiskan gambaran dari kemuliaan Sorcerer King untuk penonton dengan kata-katanya. Neia telah menjadi seseorang yang dapat berbicara dengan lancar.

Ya, mereka sekarang membicarakan tentang Neia yang sekarang sedang berpidato.

[T/N: berpidato, sebenarnya didalam englishnya menggunakan kata “Faceless Preacher” yang bisa diartikan “Pengkhotbah” karena kata “Faceless Preacher” merupakan kata yang diberikan kepada seorang pendeta ketika melakukan khotbah-nya dan karena konteksnya beda disini jadi saya gunakan saja kata “berpidato” agar lebih mudah, namun kalian bebas mengartikannya apa yang menurut kalian mudah]

Dan juga–

“Jadi, keagungan-Nya benar-benar tidak bisa dibandingkan! Bagaimana bisa ada raja lain yang sangat peduli pada rakyatnya! Ya, aku tahu apa yang ingin kalian katakan. Bagaimanapun, Yang Mulia Calca Bessarez juga seorang ratu yang sangat baik, namun – ada orang di sini yang mendengar tentang seorang raja yang akan pergi sejauh ini untuk orang-orang dari negeri lain!”

Neia menunjuk salah satu hadirin di depannya.

“Pernahkah kau mendengar tentang seorang raja yang pergi sendiri untuk menyelamatkan orang-orang dari negeri lain?”

“Eh, ah, tidak, itu, aku belum pernah mendengar … hal seperti itu … sebelumnya …”

Saat mata semua orang terfokus padanya, suara pria yang dipanggil itu perlahan menghilang.

“Jawaban yang bagus! Tepat sekali! ”

Barisan orang di samping Neia yang berada di atas panggung bergabung dengan orang-orang di antara penonton yang berbagi pandangan dengan Neia, untuk menyambut pria itu saat Neia memujinya.

Pria itu tersipu dan tampak sedikit malu.

“Sebenarnya, kami memeriksa untuk melihat apakah ada raja lain yang telah melakukan sebanyak itu, tapi tidak! Tidak peduli seberapa keras kita mencarinya, kita tidak akan dapat menemukan raja seperti Sorcerer King! ”

Ada raja yang telah memimpin pasukan untuk menyelamatkan negeri tetangga, tetapi itu merupakan fakta bahwa tidak ada raja yang pergi sendirian.

“Anggap saja, seorang raja akan membantu orang-orang dari negeri lain tanpa mempedulikan risikonya sendiri! Itu belum pernah dilakukan sebelumnya! Hanya Sorcerer King! ”Neia berhenti, lalu melanjutkan. “Hanya Yang Mulia! Hanya seorang raja seperti itu yang benar-benar layak disebut raja yang adil! ”

“Tapi bisakah kita percaya padanya !? Bukankah dia undead !? ”

Neia menanggapi pertanyaan dari penonton dengan senyum lembut. Pada awalnya, Neia telah memikirkan hal yang sama. Dengan kata lain, dia sama seperti dirinya yang dulu. Dia sama sekali tidak tahu; dia tidak mengerti.

Dia akan membuatnya melihat – tidak, dia akan membuka matanya, sama seperti dia membuka matanya sendiri, dan mata orang lain. Dengan perasaan itu di hatinya, Neia berbicara kepada orang banyak.

“Benar! Yang Mulia adalah undead! Itu normal bahwa kalian semua akan merasa tidak nyaman! Ini adalah fakta bahwa undead adalah monster yang menakutkan. Aku tidak berniat mengatakan bahwa semua undead itu baik. Banyak undead yang jahat, dan tidak diragukan lagi bahwa mereka membenci makhluk hidup! ”

Sekarang semua orang mendengarkannya dengan sungguh-sungguh, Neia menangkap suasana dalam keadaan tersebut dan dengan paksa menyatakan pemikirannya.

“Namun! Semua hal punya pengecualian! Sama seperti mungkin ada hari yang hangat di musim dingin, seperti kuncup yang mungkin bermekaran dari cabang yang layu, sama seperti bintang jatuh yang cemerlang bisa melesat di malam yang paling gelap. Demikian juga Yang Mulia – undead yang membantu makhluk hidup. Kalian pasti sudah mendengar cerita dari orang-orang yang ia selamatkan. Mungkin juga sebagian dari kalian diselamatkan olehnya. Kemudian berdasarkan apa yang kalian ketahui, kalian memiliki bukti bahwa aku tidak berbohong! ”

Setelah memastikan bahwa tidak ada keberatan dari kerumunan itu, Neia berbicara dengan nada yang tegas.

“… Kali ini, garis benteng yang kokoh itu rusak, dan para demihuman bergegas masuk seperti longsoran salju. Akankah tragedi seperti itu hanya terjadi satu kali? Adakah yang percaya itu tidak akan terjadi untuk kedua kalinya? ”

Keheningan penonton berbicara mewakili mereka.

Tentu saja mereka berharap itu tidak akan terjadi lagi, tetapi tidak ada yang bisa mempercayainya.

“Aku sepenuhnya mengerti betapa khawatirnya kalian. Mungkin generasi kita – anak-anak semua orang mungkin dapat beristirahat dengan tenang. Bagaimanapun juga, tragedi yang baru saja terjadi akan memacu kita untuk tetap waspada …! ”

Nada Neia semakin tegas.

“Adakah yang bisa menjamin bahwa tragedi semacam itu tidak akan terulang dalam generasi cucu kita, atau cucu dari cucu kita? Apakah ada yang berani mengatakan bahwa itu hanya terjadi sekali, jadi itu tidak akan terjadi lagi !? Itu sebabnya kita harus bersiap, sehingga benteng tidak akan pernah diterobos lagi! ”

Suara yang mengatakan “Ya” dan “Itu benar” mulai terdengar dari kerumunan.

“- Sepertinya semua orang juga setuju, tapi di masa depan yang jauh, di zaman ketika tragedi ini hanyalah kenangan yang jauh, bisakah orang-orang masih mempertahankan kekuatan mereka? Apakah kalian pikir kami dapat mengirim dua atau tiga kali lebih banyak pasukan di garis benteng? ”

Anggaran militer akan menguras cadangan nasional, dan mereka akan mengerahkan kekuatan tempur yang menakutkan tetapi tidak memiliki hasil yang jelas untuk ditunjukkan.

“Aku percaya ada orang yang membantu di benteng selama kalian melakukan wajib militer. Kemudian, ingat kembali biaya harian dan perbekalan yang dihabiskan saat itu; jika mereka tiga kali lipat, tidakkah kalian pikir itu akan sangat menekan negeri ini? Pada saat itu, apakah kalian pikir sebuah negeri yang hanya mengetahui tragedi itu dari ingatan akan melanjutkan upaya mereka? ”

Saat pemahaman muncul di wajah para pendengarnya, Neia menyampaikan kesimpulannya.

“–Itulah sebabnya kita membutuhkan perlindungan Yang Mulia!”

“Mengapa! Mengapa kita harus meminta bantuan dari undead! ”

Suara yang sama dari sebelumnya juga terdengar.

Itu adalah pria yang telah bertanya sebelumnya. Orang seperti dia membuat Neia merasa nyaman. Kerumunan yang paling membuatnya sulit adalah orang-orang di mana tidak ada yang bereaksi sama sekali. Ketika itu terjadi, dia merasa tidak nyaman apakah kata-katanya telah sampai pada mereka atau tidak.

Para pendukung Neia menyarankan untuk menanam beberapa penentang seperti itu di hadapan penonton sebelumnya, tetapi Neia menolak. Demikian pula, dia menolak gagasan untuk menanam hal semacam itu didalam kerumunan penonton.

“Aku mengatakan ini karena dia adalah undead. Yang Mulia sangat kuat, tetapi yang lebih penting, dia adalah undead, dan dengan begitu jauh di masa depan, dia akan tetap hidup – dan masih ada. ”

“Tapi, tapi aku mendengar bahwa Sorcerer King kalah dalam pertempuran dan mati.”

“Rumor itu benar namun juga salah pada saat yang sama. Sayangnya, bagian pertama benar. Yang Mulia mengeluarkan banyak Mana dan membuang banyak mantra untuk menyelamatkan kita yang tidak berdaya, dan pada akhirnya dia dikalahkan oleh Jaldabaoth. Tetapi bagian kedua itu salah. Yang Mulia tidak mati! Keberadaan CZ akan membuktikan hal itu kepada semua orang. ”

Ini adalah isyarat untuk CZ – salah satu tokoh kunci dalam pembebasan Kalinsha – untuk masuk dari samping.

Penonton tersentak kagum, dan bisikan yang penuh dengan pujaan dari “CZ-sama” bisa didengar.

“… Mm.”

CZ mengangkat kepalanya tinggi-tinggi dan membusungkan dadanya.

“Sebelumnya, dia adalah salah satu Maid Demon yang melayani Jaldabaoth, namun dia berjuang bersama kami dalam Pertempuran Kalinsha. Itu karena Yang Mulia merebut kendali atas dirinya dari tangan Jaldabaoth. “

Banyak orang telah melihat CZ membunuh demihuman tanpa henti selama pertempuran. Orang-orang yang memanggilnya dengan menambahkan kata -sama mungkin langsung dibantu olehnya.

CZ sangat populer. Bahkan jika dia pernah menjadi Maid Demon Jaldabaoth, dia masih sangat cantik, dan yang lebih penting, dia merasa lebih muda. Bisa dibilang sulit untuk bersaing melawannya.

Seandainya Sorcerer King mempertimbangkan hal ini ketika dia mengikatmu menjadi pelayannya, Neia pernah menanyakan CZ. Dan CZ telah menjawab, “Mungkin.”

“CZ terikat oleh sihir Yang Mulia, dan itu tetap berlaku selama Sorcerer King masih hidup. Dengan kata lain, dia adalah bukti bahwa Yang Mulia masih hidup. ”

Ketika suasana berubah menjadi gempar, Neia mengangkat lengannya untuk menunjukkan bahwa semua orang harus tenang, karena dia belum selesai berbicara.

“Aku yakin kalian semua bertanya-tanya kenapa Yang Mulia belum menunjukkan dirinya. Sebenarnya aku juga tidak tahu. Namun, aku tidak dapat membayangkan bahwa tuan yang penuh kasih seperti itu akan meninggalkan kita! Pasti ada alasan mengapa dia tidak dapat segera kembali ke sini. Aku tidak tahu apakah itu karena pertimbangan Yang Mulia, atau apakah beberapa bahaya telah muncul. Dan itulah sebabnya! ”

Suara Neia bergema di alun-alun yang sunyi.

“Itulah mengapa aku meminta bantuan kalian semua! Tolong pinjamkan aku kekuatan untuk menemukan Yang Mulia. Bahkan jika kita mempertaruhkan nyawa kita untuk berjalan di sepanjang dan luasnya Bukit Abelion di mana para demihuman hidup sebelum menemukan Yang Mulia, Holy Kingdom masih belum dapat sepenuhnya melunasi utang yang kita miliki kepada Beliau. Dan aku telah mengatakan ini sebelumnya, tapi Yang Mulia datang hanya untuk melawan Jaldabaoth, namun dia akhirnya melawan para demihuman demi diri kita yang lemah, sehingga melemahkan kekuatannya dan mengarahkannya pada kekalahan! ”

Neia mengangkat suaranya bahkan lebih keras dari saat dia berteriak.

“Dan itulah mengapa – semuanya! Itulah mengapa kita harus membayar hutang kita kepada orang yang datang untuk menyelamatkan kita! Pria hebat itu datang sendirian untuk menyelamatkan kita! Bahkan jika beliau adalah salah satu undead, aku tidak berniat menjadi orang yang tidak tahu terima kasih! –Dan dengan begitu, aku memanggil orang-orang yang berusaha untuk membayar hutang kepada Yang Mulia dalam beberapa cara kecil. ”

Neia berhenti sejenak untuk membiarkan antisipasi mulai terbangun sebelum berteriak lagi.

“Aku mencari orang untuk membantuku menemukan Yang Mulia! Tetapi kalian tidak perlu pergi sendiri! Kemampuan kalian, pengetahuan kalian, apa pun yang dapat kalian kontribusikan akan sangat berguna. Tolong pinjamkan aku kekuatan kalian! Tolong bantu aku!”

Neia menundukkan kepalanya, dan di sampingnya CZ, juga melakukannya.

Ohhhh, kerumunan orang itu bersorak.

Setelah mengangkat kepalanya, Neia mengakhirinya dengan:

“… Aku yakin ada beberapa dari kalian di luar sana yang tidak percaya hanya berdasarkan kata-kata ku saja. Namun, bagaimana dengan bertanya pada orang-orang dari Pasukan Pembebasan sebelum Kalinsha direbut kembali? Dengan begitu, aku yakin kalian akan percaya bahwa aku tidak berbohong. ”

Table of Content

Please wait....
Disqus comment box is being loaded